Jumat, 23 November 2012


Praktek-Praktek dalam Public Relations

Judul Buku       : Social Media and Public Relations: Eight New Practices for the PR Professional
Penulis             : Deirdre K. Breakenridge
Penrbit             : Pearson Education, Inc., New Jersey
Tahun Terbit    : 2012
Tebal`               : 177 halaman termasuk cover



Diakui atau tidak, dari semua industri yang terpengaruh oleh perubahan besar yang dibawa oleh media sosial, public relations adalah yang sejak awal berada di garis depan. Alasannya sederhana, sebagian besar fenomena media sosial terjadi di depan public, dilakukan public, dan dinamikanya telah membentuk public relations di masa lalu (media relations, interaksi dengan para opinion leader dan influencer, serta tentu saja krisis/manajemen reputasi) tidak hanya hadir di media sosial, tetapi sering ditekankan dan diperkuat oleh media sosial.
Tak bisa dipungkiri bahwa saat ini, sejarah baru diisi dengan sejumlah contoh bagaimana kata "sosial" telah secara dramatis mempengaruhi merek bahkan melampui fungsi bisnis itu dalam mempertahankan atau memperkuat reputasi merek. Dengan kata lain, sosial media telah terbukti tidak hanya memperbaiki proses komunikasi modern, tetapi juga memiliki potensi dampak pada bottom line perusahaan atau, minimal, reputasinya. Tak sedikit kejadian yang mempertotonkan bagaimana reputasi bisa dibangun dalam jangka pendek. Demikian pula banyak contoh yang menunjukkan bagaiana reputasi bisa runtuh dalam sekejap. Semuanya itu tak bisa dilepaskan dari peran media sosial.
Keberadaan media sosial makin memberi peluang bagi public untuk melakukan percakapan. Perusahaan pun makin menyadari  -- sebagian mungkin lebih cepat daripada yang lain -- bahwa jika perusahaan tidak ambil bagian dalam percakapan, perusahaan akan tertinggal. Perusahaan kini lebih sering mendengarkan dengan lebih baik dibandingfkan masa lalu dan memperhatikan apa yang kini dipikirkan orang. Juga makin perusahaan atau merek yang membuka diri untuk publik.
Para pengelola media juga mulai menyadari fenomena tersebut tersebut. Karena itu, beberapa diantara mereka menyediakan platform yang berbeda dari sebelumnya dalam menyampaikan informasi. Beberapa surat kabar mengubah format mereka menjadi edisi online, atau dalam kasus tertentu  CNN misalnya membuka platform baru, iReport. Melalui platform ini setiap orang dapat menjadi pelapor peristiwa atau berita eksklusif. Ini adalah tentang mencapai dan melakukan publik.
Sekelompok masyarakat yang menikmati berbagai jenis media, seperti TV, pada saat yang sama dapat menggunakan akun Twitter atau Facebook untuk memberi opini atas apa yang mereka saksikan dan rasakan serta pikirkan. Komunikasi yang interaktif pun terjadi. Dalam kondisi seperti ini, publik memiliki kebebasan untuk memilih cara-cara yang memungkinkan mereka untuk memberitahu.
Peran dan tanggung jawab praktisi PR saat ini semakin luas. Berbeda dengan sebelumnya, saat ini para profesional di bidang PR harus memahami perubahan di lanskap media dan mampu mengintegrasikan komunikasi sosial media dengan komunikasi bisnis secara keseluruhan, mempelajari  cara-cara yang berbeda dalam keterlibatan dengan pelanggan dan stakeholder lainnya dan menavigasi perubahan lanskap media dengan teknologi yang mendorong preferensi konsumen dan proses konsumsinya. Selama bertahun-tahun, para profesional PR bekerja dengan media tradisional untuk menyampaikan pesan kepada publik.
Pesan organisasi tidak lagi disebarkan secara acak dan luas. Sebaliknya, cerita harus disesuaikan agar dapat dibagi diantara rekan-rekan terpercaya dalam komunitas web. Sosial media telah mengubah cara organisasi dan merencanakan, mengembangkan dan memberikan cerita bisnis kepada para pemangku kepentingan, dan bagaimana mereka mendengarkan, berkomunikasi dan berinteraksi dengan khalayak mereka secara langsung. Hal ini penting bagi komunikator untuk bertindak fleksibel dan beradaptasi dengan dinamika baru dalam komunikasi dengan lebih melibatkan masyarakat.
Dalam buku Social Media and Public Relations: Eight New Practices for the PR Professional, Deirdre Breakenridge – salah satu pelopor pemasaran sosial pelopor -- menunjukkan delapan keterampilan dan pola pikir baru di dunia PR atau marketing. Salah satunya adalah tentang perlunya praktisi PR dan marketing membangun merek dan membangun keterlibatan pelanggan dalam dunia sosial.
Menyimak isinya, buku berorientasi pada tentang hal-hal yang perlu dilakukan oleh praktisi PR dan marketing agar secara sistematis dapat sistematis memperluas peran, meningkatkan proses, dan mempertajam strategi mereka dalam keterlibatannya dengan pelanggan secara lebih canggih dan.
Dalam buku ini, Breakenridge memberikan banyak ilustrasi bagaimana meningkatkan keterlibatan interaksi antara konsumen dan mereknya berdasarkan pengalamannya menangani beberapa kliennya. dan Karena itu, Breakenridge – melalui buku ini --  membantu Anda menanggapi control konsumen yang semakin menuntut hubungan mereka dengan merek.
Breakenridge juga memberikan tips dalam mengintegrasikan komunikasi dengan teknologi secara lebih efektif, membangun kolaborasi internal yang lebih besar, menghilangkan silo dan memberi ruang kepada public, mendengarkan percakapan konsumen, dan menerapkan pengetahuan yang mereka pelajari, dan  wawasan baru yang mendalam mengenai bagaimana konsumen membangun dan melihat merek mereka hubungan.