Kamis, 23 Juli 2015

Yang Tidak Berubah dari Marketing


Ada beberapa tugas pemasaran yang tidak berubah. Pemasaran untuk pembeli pemula misalnya, pesan yang membantu mereka mengatasi keengganan untuk membeli harus menjangkau prospek. Disini, penawaran berupa coba-dan-beli adalah taktik yang umum, dan efektif. Ini juga dilakukan dalam pemasaran online.
Banyak layanan online menawarkan masa percobaan gratis atau menggunakan model “freemium”, di mana biaya layanan dasar yang diterima konsumen gratis. Akan tetapi, kalau konsumen ingin layanan penuh, mereka dikenakan biaya. Namun, konsumen menangkap informasi pembayaran itu adalah untuk memudahkan proses upgrade ke layanan berbayar sehingga mereka tidak merasa terbebani.
Pennsylvania pernah dikenal sebagai tempat kelahiran batubara antrasit. Tapi bagi Wilkes-Barre, Pennsylvania, memiliki klaim tenar lainnya. Pada bulan November 1972, Pennsylvania menjadi tempat kelahiran program TV kabel modern dengan diluncurkannya layanan Home Box Office (HBO) pertama. Saat itu, pelanggan HBO kurang dari empat ratus keluarga.
Nilai proposisi yang ditawarkan HBO jelas: membayar biaya bulanan sebagai pertukaran untuk kemampuan melihat film terbaru tanpa editing atau gangguan oleh pengiklan komersial. Hari ini, tidak hanya satu atau beberapa saluran kabel yang menawarkan layanan ini. Pemirsa kini dapat memilih saluran satelit dan streaming video seperti Netflix dan Amazon Prime. Bahkan HBO sendiri memiliki tiga belas saluran.
Jumlah pemain dan teknologinya memang berubah. Tapi yang tidak berubah adalah bahwa apakah Anda melihat konten di bioskop, di layar televisi, atau pada smartphone atau tablet, hanya ada dua cara utama yang dapat Anda gunakan untuk memperoleh konten: dengan menonton iklan atau dengan membayar premi untuk menghindari iklan gratis.
Contoh lain, game online. Anda dapat men-download aplikasi game terbaru tanpa biaya dan mentolerir iklan yang muncul secara teratur, atau Anda dapat membayar beberapa dolar untuk edisi premium yang memungkinkan Anda bermain bebas dari iklan pop-up. Disini mekanisme pengiriman berubah; tetapi konsep dasar pemasaran di belakang mereka tidak.
Memang benar bahwa teknologi telah merevolusi pemasaran. Dalam lingkungan saat ini misalnya, secara sederhana, orang merasakan kehadiran media sosial. Dalam konteks komunikasi pemasaran, sekarang hampir semua orang bisa membuat kampanye pemasaran secara langsung. Bahkan dengan hanya sedikit usaha, produk baru dapat diluncurkan di seluruh perangkat dan platform komunikasi.
Melalui buku ini, Popky memperkenalkan Dynamic Market Leverage Model, yang berguna untuk mengukur kekuatan pemasaran dengan melihat delapan disiplin pemasaran inti dan lima faktor leverage tambahan. Ini dapat membantu perusahaan tetap fokus pada aspek-aspek kunci dari fungsi pemasaran. Juga dapat membantu perusahaan dalam upaya pengembalian yang paling signifikan pada investasi pemasaran mereka.
Kedelapan disiplin pemasaran inti itu meliputi, pertama, strategi yang efektif mengantisipasi kebutuhan pelanggan, pasar, teknologi, dan bisnis. Kedua, produk berkualitas baik yang memenuhi kebutuhan pelanggan yang lebih baik daripada alternatif. Ketiga, pelanggan, dalam arti pemasar harus memahami pelanggan mereka, apa yang mereka butuhkan, inginkan, dan keinginan, dan bagaimana perusahaan bisa membantu mereka. Keempat, merek yang kuat dan memiliki reputasi di benak khalayak kunci.
Kelima, komunikasi. Disini perusahaan perlu memiliki cara yang baik untuk mengkomunikasikan nilai yang ditawarkan. Keenam, analisis pasar berupa pemahaman lingkungan pasar pesaing. Ketujuh operasi: perusahaan harus mampu memberikan, melacak, dan menganalisis kegiatan pemasaran mereka. Ke delapan, saluran pemasaran. Sementara itu, lima faktor yang meleverage meliputi komitmen organisasi, resources, people, technology, dan environment.
Menurut Popky, bisnis saat ini perlu berhenti berusaha untuk mengikuti taktik pkan tasaran terbaru dan terhebat. Bisnis sekarang harus fokus pada pengembangan strategi-strategi jangka panjang yang membangun loyalitas pelanggan serta meyakinkan prospek untuk membeli. Dalam konteks ini, bisnis memang perlu menyadari dan mengintegrasikan media baru dan pendekatan baru. Akan tetapi mereka perlu melakukannya dengan cara yang masuk akal.
Marketing above the noise ditulis Popky untuk para petinggi pemasaran yang ingin memahami bagaimana menavigasi perairan informasi tanpa risiko kehilangan keuntungan dan keberhasilan. Untuk mereka yang baru menerjuni pemasaran, buku ini akan membantu pembaca memahami isu-isu kunci dalam pemasaran. Jika pembaca sudah menjadi pemasar yang baik, membaca buku ini akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana agar dapat secara efektif bergerak maju dalam lingkungan yang berisik saat ini. Bagi seorang eksekutif senior, buku ini akan memperjelas jenis hasil yang didapatkan dari Tim pemasaran.
Buku ini tidak terfokus pada media sosial, user generated content, crowdsourcing, media digital, dan sebagainya. Akan tetapi, buku ini membahas banyak taktik dalam media sosial dan diskusi inti dimulai dengan kerangka-cara abadi untuk melihat pemasaran sebagai sesuatu yang terkait dengan baik pada pertumbuhan bisnis dan bangunan dan memelihara keterlibatan pelanggan yang sedang berlangsung