Senin, 12 September 2016

Mengapa Politisi Juga Berkepentingan dengan City Branding


Para politisi di sebuah kota harus memahami kebutuhan perusahaan yang berbeda-beda untuk mendukung kesuksesan operasi mereka. Tidak setiap perusahaan memiliki kepentingan di kota tertentu. Setiap kota memiliki otoritas untuk menentukan daya tarik utama dan industri, serta yang perusahaan di industri tersebut, dapat menemukan sumber daya kota yang cocok dengan ambisi mereka. Politisi juga membutuhkan keterampilan untuk menarik bisnis yang tepat untuk kota mereka dan dengan demikian menghasilkan kemakmuran yang cukup untuk membayar tagihan kota, menciptakan lapangan kerja bagi warganya, dan dengan demikian mereka terpilih atau diangkat kembali.
Warga umumnya mengetahui sedikit hal tentang perekonomian kota mereka. Kekurangperhatian mereka mungkin disebabkan perhatian mereka yang sehari-hari tercurah untuk pekerjaan, keluarga, teman, tetangga, dan kesenangan pribadi. Para tokoh dan pemikir mengabaikan studi tentang ekonomi kota karena mereka seringkali terperangkap pada pemikiran bahwa kunci untuk pembangunan ekonomi terletak pada kebijakan negara, bukan kepentingan kota.
Dalam tiga dekade terakhir situasi itu berubah. Pemerintah pusat cenderung menjalankan sebuah rezim perdagangan global yang bebas. Arus modal, investasi, konsumsi, dan perdagangan telah melintasi batas-batas negara. Perusahaan di negara maju telah berubah dari berpikir secara eksklusif tentang produksi dalam negeri dan konsumsi dan menggeser manufaktur mereka ke Timur. Langkah ini  memungkinkan mereka untuk mengurangi biaya mereka dan untuk menyempurnakan strategi pemasaran dan keuangan mereka sehingga memungkinkan terjadinya permintaan yang tinggi merek mereka di seluruh dunia dan dengan demikian mencapai pangsa pasar dan keuntungan maksimum.
Di bagian lain, negara-negara berkembang terus mempelajar meungkinan menciptakan keuntungan dengan melakukan hal-hal baru. Negara-negara berkembang mempelajari tentang strategi pemasaran jasa dan produk mereka. Hal ini dapat dilihat dari adanya sejumlah perusahaan yang keluar dari negara berkembang karena makin tingginya persaingan. Apakah itu merupakan solusi atau justru mencipakan masalah baru karena perusahaan multinasional lainnya juga melakukan serupa.
Masyarakat pedesaan terus bermigrasi dari daerah yang berbasis pertanian misalnya ke kota-kota besar. Kota industri besar, seperti São Paulo dan Jakarta, tumbuh dan berkebang di negara berkembang dan menjadi kota-kota besar. Kota besar dengan penduduk hingga 5 juta orang dan kota-kota besar lebih dari 10 juta orang mulai mendominasi PDB negara. Di negara berkembang, produksi industri besar diisi kota lama dan baru dengan penduduk pedesaan.
Negara-negara berkembang telah menyerap investasi untuk infrastruktur, manufaktur, sumber daya alam, dan perdagangan. Mereka telah dengan cepat urbanisasi penduduk mereka sebagai tenaga kerja yang luas dan mengembangkan kelas menengah pribumi untuk konsumsi dan kelas atas yang kaya untuk investasi. Pada saat yang bersamaan, pusat komersial besar makin berkembang. Kota-kota seperti New York, London, Paris, Stuttgart, Milan, dan Tokyo - ditopang kekayaan mereka -- menarik bakat domestik dan global dan investasi untuk campuran baru industri dan media kreatif.
Perubahan besar skala pasar perkotaan telah menyebabkan penggabungan perusahaan dalam negeri untuk mengkonsolidasikan ke perusahaan multinasional besar. Hal ini dapat dilihat dari makin dominannya PDB nasional dan produk dunia bruto (GWP) yang berasa dari perkotaan. Pada tahun 2010, 8 ribu perusahaan di seluruh dunia menghasilkan 90 persen dari GWP dan sekitar 600 kota menghasilkan 50 persen dari GWP. Dari jumlah tersebut, hanya 100 kota menghasilkan 38 persen dari GWP.
Dari sudut pandang ekonomi, masyarakat kini hidup di dunia MNC dan kota-kota global. Perusahaan dan kota merupakan platform dari keputusan investasi oleh para pemimpin bisnis dan pemasar dan merupakan perhatian utama dari para pemimpin politik, yang harus memposisikan kota mereka dalam tren ini. Namun demikian, di sisi lain, usaha kecil memainkan peran penting dalam penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi meski perannya kecil dalam menghasilkan nilai ekonomi. Mereka memainkan peran penting dalam kehidupan politik dan sosial suatu negara, tetapi peran kecil dalam kehidupan ekonominya. Kebanyakan usaha kecil yang sukses diserap oleh perusahaan multinasional.
Apa yang terjadi dengan peran pembangunan ekonomi negara-bangsa? Negara-negara maju menghabiskan energi mereka memajukan tingkat kesejahteraan masyarakat dengan pengeluaran yag cenderung defisit. Mereka dikejar program politik dan integrasi perdagangan dan terlibat dalam perang regional. Mereka mempromosikan pemasaran dan sistem keuangan untuk mendorong konsumsi. Sebagai kekuatan yang berdaulat, mereka menghabiskan lebih banyak waktu perencanaan hubungan mereka di luar negeri daripada yang mereka lakukan di rumah. Mereka membiarkan kedua ekonomi riil dan kota-kota mereka mengurus diri sendiri.
Warisan kekayaan besar Barat dan kekuasaan bertopeng pergeseran tektonik dalam ekonomi global terhadap Timur sampai krisis keuangan tahun 2008. Krisis memperlambat laju pertumbuhan negara berkembang. Pemerintah pusat dan bank sentral mereka menyediakan stimulus ekonomi sedikit, beberapa dengan program penghematan yang merusak diri sendiri, tetapi mereka terutama menggunakan energi mereka untuk menyelamatkan bank-bank atas mereka dengan uang murah dengan harapan memulihkan aliran kredit untuk stimulus ekonomi. Namun, ini tidak terjadi.
Sementara negara-negara menabung bank mereka, kota-kota mereka sendiri untuk memperbaiki ekonomi mereka dengan uang jaminan yang mahal, dan perusahaan besar berada di antara mereka sendiri untuk menuai keuntungan dari uang murah. Kota global yang bersaing satu sama lain untuk menarik investasi MNC. Perusahaan menggunakan kas untuk investasi agar merek mereka tumbuh di negara berkembang, yang tidak seperti Barat, jauh dari permintaan yang jenuh.

Sebuah kota yang secara ekonomi berhasil bisa jadi memiliki kemandirian dari ekonomi nasional dan  mereka mampu bersaing secara internasional, sehingga dalam situasi krisis mereka kurang menderita kurang dibandingkan kota-kota lainnya. London merupakan contoh dari kota tipe ini. Meskipun krisis ekonomi mempengaruhi Inggris dan perilaku ekonominya tergantung pada aktivitas kota secara internasional, London, sebagai kota global kurang bergantung pada perilaku pasar internal. Hal yang sama terjadi dengan Paris. Selama resesi di Amerika Serikat beberapa waktu lalu, krisis itu tak terasa di New York.